Seminar “Berbagi Pengalaman”: Kolaborasi DWC dan ECC SMANAS

Oleh Hafidatul Mahmuda

Sebuah seminar berjudul “Berbagi Pengalaman” diselenggarakan oleh Deutsch Welle Club dan English Conversation Club pada hari Kamis, 21 Maret 2019 kemarin. Acara yang dihadiri oleh semua anggota DWC dan ECC ini berhasil dilaksanakan dengan dua pembicara hebat dari Universitas Negeri Malang. Frau Diah Ayu Anggraini Hidayati yang merupakan anggota program Aupair berbagi pandangannya tentang bahasa dan pentingnya bahasa. Dia mengatakan bahwa bahasa adalah hal yang sangat penting karena merupakan media untuk menghubungkan semua orang di dunia. Selain itu, bahasa adalah bagian dari kebiasaan yang harus dipraktikkan setiap hari, sehingga akan lebih mudah bagi kita untuk menguasainya terutama bahasa asing. Bukan hanya topik tentang bahasa, Frau Ayu yang berasal dari Deutschabteilung juga berbagi pengalamannya selama tinggal di Austria dan kebiasaan warganya. Dia mempresentasikan penggambaran tinggal di negara lain yang akan membantu memperoleh keterampilan bahasa karena kita akan berinteraksi langsung dengan penutur asli. Selain itu, dia memberi tahu para peserta seminar tentang perjuangannya untuk menguasai bahasa Deutsch ketika dia masih di semester pertama perguruan tinggi. Wanita yang fasih berbahasa Deutsch ini memberi motivasi kepada para siswa untuk belajar bahasa asing yang mereka cintai secara terus-menerus, sehingga tidak terlambat dan sulit untuk menguasainya. Di akhir pidatonya, Frau Ayu menyatakan, “Belajar lebih banyak, tanyakan lebih banyak, dan tingkatkan keterampilanmu dalam bahasa asing sesegera mungkin sebelum menyesali semuanya diakhir. Karena kalian masih muda, jadi jangan buang waktu kalian ” 

Dalam seminar tersebut, tidak hanya Frau Ayu yang menyampaikan ide-idenya, tetapi juga Miss Nur Deby Putri Maulidya yang berbagi hal-hal yang inspiratif seperti pentingnya melanjutkan studi ke universitas. “Saya ingin memiliki kehidupan yang lebih baik dan menjadi orang yang lebih baik, jadi saya mengejar impian saya dengan melanjutkan studi di tingkat yang lebih tinggi,” kata wanita yang merupakan penerima beasiswa Bidikmisi ini. Selain itu, ia menunjukkan perjuangannya yang terdiri dari keberhasilan dan kegagalan untuk mencapai mimpinya sampai akhirnya mendapatkan beasiswa untuk 100% biaya kuliah gratis baik untuk pendidikan S1 dan S2 yang berfokus pada pendidikan bahasa Inggris. Miss Deby ”Penerima Beasiswa LPDP jurusan TESOL di King’s College London” menceritakan pengalamannya ketika ia mendapatkan beberapa penghargaan dan prestasi dengan mengikuti kompetisi debat di Filipina dan Singapura untuk menginspirasi para siswa agar memiliki mimpi besar dan meningkatkan kemampuan asing mereka kemampuan berbahasa. Beliau juga menekankan bahwa memang akan ada begitu banyak hambatan untuk mencapai impian kita yang berharga, tetapi ketika kita dapat mengenal diri kita sendiri dan kita berjuang untuk menggapainya, impian besar kita akan menjadi kenyataan.

Para siswa DWC dan ECC sangat antusias dalam bergabung dengan setiap materi yang disampaikan oleh para pembicara. Mereka secara aktif berpartisipasi untuk mengajukan beberapa pertanyaan dan bergabung dengan beberapa tantangan yang diberikan oleh para pembicara. Kharisma dan Lavelinia dari XI Kelas Bahasa menerima salah satu tantangan untuk berbagi ide tentang motivasi belajar bahasa asing. “Walaupun saya dari daerah pedesaan, tetapi saya termotivasi untuk memiliki mimpi yang sangat besar dan upaya besar untuk mencapainya. Saya tertarik belajar bahasa asing karena saya telah mengikuti kompetisi Story Telling di UM dan saya menjadi salah satu finalis. Sejak itu, saya mencoba meningkatkan kemampuan bahasa Inggris saya dan percaya bahwa saya dapat belajar di luar negeri suatu hari nanti. Saya ingin menunjukkan kepada orang-orang bahwa Orang Kampung seperti saya dapat memiliki prestasi dan pendidikan yang lebih baik, ”kata Kharisma.      Seminar tahunan ini diharapkan dapat memperluas pengetahuan siswa tentang manfaat menguasai bahasa asing. Hal ini sejalan dengan Frau Nanik Mahiroh “pengawas Deutsch Welle Club” yang berargumen dalam pidatonya, “Saya harap seminar ini dapat memotivasi Anda semua untuk belajar lebih banyak tentang bahasa asing dan meningkatkan keterampilan bahasa Anda.” Hal ini juga diharapkan untuk mengubah pola pikir para siswa agar tidak diremehkan dan tidak menyerah pada impian besar mereka karena mereka harus “Mach jeden Tag einen kleinen Schritt und Hӧren nie Auf” _ (Ambil Langkah Kecil Setiap Hari dan Jangan Pernah Berhenti ).

Share this post

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on linkedin
Share on print
Share on email

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Close Menu